Memperpanjang SKCK

Haeeee sodara2 pagi tadi saya habis memperpanjang SKCK. Saya baru tau kalo sebelumnya kita udah pernah bikin SKCK ternyata ga perlu bikin ulang lagi lho, cukup dengan SKCK yang udah kadaluarsa itu kita udah bisa dapet SKCK baru tanpa perlu ribet lagi ngurus surat2 pengantar dari Ketua Lingkungan, Kantor Desa, mpe Kantor Kecamatan.  :D

Pagi tadi saya ke POLTABES bawa SKCK yang udah uzur, yang masa berlakunya udah habis setahun yang lalu sama Pas Foto berwarna (awalnya cuma itu informasi yang saya dapet dari orang dalemnya). Sampe disana baca pengumuman yang ditempel di loket, eh ternyata Foto saya kurang harusnya bawa Pas Foto 4×6 4 lembar tapi saya cuma bawa 3 lembar. Ada seh Foto 4×6 yang lain tapi beda warna yang diminta backgroundnya warna merah, nah yang saya punya cuman 3 lembar aja yang warna merah, akhirnya saya tanya boleh gak pake warna yang lain tapi 4×6 juga? trus kata mbak petugasnya yang cantik jelita itu bilang “owh boleh kok”. Hufff sukur deh. Akhirnya saya pake foto lain dengan background biru itu. :)

Berkas-berkas yang diserahkan untuk memperpanjang SKCK adalah :

  • SCKC yang lama, yang udah uzur dan kadaluarsa.
  • Fotokopi KTP yang masih berlaku
  • Pas Foto 4×6 4 lembar (background merah)
  • Blangko pernyataan yang telah diisi lengkap (yang ini didapatkan dari petugas di POLTABES)
  • Uang Rp. 20.000,-

Setelah menunggu “agak” lama akhirnya SKCK saya yang baru jadi juga beserta 2 lembar kertas kosong yang sudah ada cap basah dari POLTABES untuk legalisir, biasanya dapet 3 lembar tapi tadi katanya kertasnya habis dan masih di cap dan saya disuruh nunggu dulu. Berhubung udah males banget nunggu saya pulang aja walau hanya dapet 2 lembar kertas legalisir itu. :(

Sekian sodara2 perjalanan panjang saya mendapatkan selembar kertas SKCK. Fiuhhh……

4 thoughts on “Memperpanjang SKCK

    1. Brigida Post author

      kebetulan di kota denpasar tidak ada sistem RT RW, yang ada kepala dusun atau kepala lingkungan
      kalo hanya akan memperpanjang saja tidak perlu mengurus lagi dari tingkat RT RW atau lingkungan langsung saja ke Polres atau Poltabes setempat :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>